Seluruh Anak di Kabupaten Pekalongan Wajib Sekolah

Bupati Pekalongan Asip Kholbihi saat memberikan sambutan pada acara istighosah dan peringatan Tahun Baru Islam 1442 H di halaman TPQ Madin Nurul Ghulam, Kertijayan gang 2 Kecamatan Buaran, Kamis malam, 20 Agustus 2020. FOTO/PUSKAPIK/SURYO SUKARNO
KLIK Untuk Ikut Polling sekarang!

PUSKAPIK.COM, Pekalongan – Pemerintah Kabupaten Pekalongan terus mengupayakan seluruh anak di wilayahnya bersekolah, mulai dari jenjang TPQ, PAUD, TK, SD/MI, SMP/Tsanawiyah, SMA/SMK/Aliyah bahkan sampai kuliah. Bagi orang tua yang tidak menyekolahkan anaknya, baik di sekolah formal maupun nonformal, akan dikenakan sanksi.

Hal itu disampaikan Bupati Pekalongan Asip Kholbihi saat memberikan sambutannya pada acara istighosah dan peringatan Tahun Baru Islam 1442 H di halaman TPQ Madin Nurul Ghulam, Kertijayan gang 2 Kecamatan Buaran, Kamis malam, 20 Agustus 2020.

Bupati menyampaikan menjadi kewajiban seluruh orang tua di Kabupaten Pekalongan untuk menyekolahkan anaknya. Jika ada orang tua yang tidak menyekolahkan anaknya, minimal sampai tingkat SMP atau di pondok, maka Pemkab akan dicari tahu permasalahannya. Jika permasalahannya karena tidak mampu bayar sekolah, maka akan dibantu.

“Nanti sekolahnya akan kita dekati, sekolahnya akan kita bantu juga supaya semua anak bisa sekolah,” katanya.

Menurut Bupati, Pemkab Pekalongan juga terus membantu adanya TPQ. SeluruhTPQ di Kabupaten Pekalongan setiap tahun, baik lembaga maupun guru-gurunya, dibantu dengan anggaran hampir Rp6 miliar. Selain itu, Pemkab juga membantu pondok pesantren meskipun dibiayai sendiri oleh lembaga maupun para pengasuhnya.

“Pemerintah juga ikut membantu pondok pesantren karena pemerintah punya tugas agar generasi penerus kita menjadi generasi yang alim dan amil. Sebab kita yakin kalau seluruh generasi muda menjalankan tuntunan agama sesuai dengan kemampuannya, maka kondisi kabupaten Pekalongan akan semakin baik,” katanya.

Selanjutnya, Bupati meminta doa agar pihaknya beserta semua jajaran yang menjalankan amanah masyarakat, diberi kekuatan lahir batin, dapat menjalankan amanah dengan baik, serta selalu diberi kesehatan. Apalagi jumlah kasus Covid-19 di Kabupaten Pekalongan semakin banyak.

“Ikhtiar sarana syarat, upaya-upaya telah kita lakukan semua, oleh karena itu perlu dibarengi dengan sarana hakekat, yaitu memperbanyak istighosah, doa-doa, amal agar kondisi pandemi ini makin hari bisa turun,” katanya.

Dengan doa para kiai, ustaz, anak saleh/salehah, bupati yakin kondisi Kabupaten Pekalongan semakin hari akan bertambah aman.

Di akhir sambutannya bupati mengucapkan selamat kepada anak-anak yang diwisuda dan berharap mereka mendapat ilmu manfaat, serta orang tuanya mendapat pahala dan limpahan rahmat dari Allah SWT karena mendidik anak.

Acara istighosah dan peringatan Tahun Baru Islam 1442 H di halaman TPQ Madin Nurul Ghulam Kertijayan Gang 2 Buaran tersebut menghadirkan pembicara KH Adam Fairuz dari Kota Pekalongan. Ikut hadir anggota DPR RI dari Fraksi PKB, KH Bisri Romly, tokoh ulama/kiai, juga para pengasuh TPQ Nurul Ghullam.

Kontributor: Suryo Sukarno
Editor: Faisal M

Iklan

Tinggalkan Balasan