MAN 1 Kota Pekalongan Mulai Uji Coba Sekolah Tatap Muka

0
Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Kota Pekalongan mulai uji coba KBM tatap muka, Kamis, 25 Maret 2021. FOTO/PUSKAPIK/SURYO SUKARNO

PUSKAPIK.COM, Pekalongan – Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) secara luring atau dengan tatap muka mulai diujicobakan di beberapa sekolah. Salah satunya di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Kota Pekalongan, di mana KBM digelar di dalam kelas dan masjid.

Dalam uji coba ini, siswa yang hadir dan mengikuti pembelajaran hanya sepertiga dari biasanya. Total jumlah siswa sekitar 1.200 anak. KBM tatap muka hanya dicoba untuk beberapa kelas saja.

Untuk sementara, pembelajaran tatap muka hanya yang ikut program Islamic Boarding School atau IBC. Satu kelas maksimal hanya 18 siswa , baik siswa putra maupun putri.

Tempat duduk para siswa juga diatur berjarak, satu meja satu siswa dengan posisi bersilang atau tidak urut depan belakang. Selama pembelajaran juga harus menggunakan masker, dan tidak boleh main keluar kelas.

Siswa mengaku senang bisa masuk sekolah lagi seperti biasa. Pembelajaran tatap muka memudahkan siswa jika ada kesulitan bisa langsung tanya ke guru atau teman.

Mereka mengaku selama belajar daring atau online, banyak kendala. Siswa kesulitan jika ada soal atau tugas perlu ada penjelasan teknis.

“Saya senang bisa kembali ke sekolah lagi dan belajar seperti biasa. Sudah lebih dari setahun belajar daring membuat kami kesulitan memahami pelajaran. Lebih enak jika ketemu langsung dengan bapak atau ibu guru,” kata Dyah Pertiwi, siswi kelas 11 MAN 1 Pekalongan.

Kepala MAN 1 Pekalongan Darumawan, menyebutkan sebagian siswa mulai melakukan kegiatan belajar mengajar di kelas. Mereka harus tetap melakukan protokol kesehatan ketat l, mulai dari cuci tangan, selalu pakai masker, dan jaga jarak.

“Mereka yang masuk dan pembelajaran tatap muka, harus melakukan tes rapid antigen dan ada surat dari orang tua atau walinya. Mereka tidak boleh keluar masuk sekolah harus di kelas,” kata kepala sekolah .

Untuk menunjang pembelajaran tatap muka ini, seluruh guru dan tenaga administrasi juga penjaga serta satpam sekolah sudah disuntik vaksin Covid-19.

“Alhamdulillah kita para guru, tenaga administrasi hingga tenaga sekolah, divaksin atau sekitar 150 orang yang melakukan vaksinasi,” kata Daruman.

Kontributor: Suryo Sukarno
Editor: Faisal M

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini