HET Pupuk Naik, Petani di Tegal ‘Menjerit’

FOTO/PUSKAPIK/WIJAYANTO
Iklan

PUSKAPIK.COM, Slawi – Saat pemerintah sedang menggenjot produksi pertanian untuk menuju kedaulatan pangan, para petani di Kabupaten Tegal justru terbebani oleh tingginya biaya produksi akibat naiknya harga pupuk bersubsidi. Hal itu membuat para petani menjerit. Mereka akan semakin terpuruk di tengah pandemi yang tak kunjung berakhir.

Kenaikan Harga Eceran Tertinggi (HET) pupuk bersubsidi mendasari Peraturan Menteri (Permen) Pertanian Nomor 49 Tahun 2020 tentang Alokasi dan Harga Eceran Tertinggi Pupuk Bersubsidi Sektor Pertanian.

Dalam Permen itu disebutkan, HET Urea yang semula Rp 1.800 per kilogram (Kg) sekarang menjadi Rp 2.250 per Kg. Pupuk SP-36 yang semula Rp 2.000 per Kg, kini naik menjadi Rp 2.400 per Kg. Kemudian pupuk ZA yang semula Rp 1.400 naik menjadi Rp 1700 per Kg. Sedangkan Organik Granul yang semula Rp 500 sekarang menjadi Rp 800. Hanya pupuk NPK yang tidak mengalami kenaikan yakni tetap Rp 2.300 per kilogram.

Terkait hal ini, DPRD Kabupaten Tegal meminta Bupati Tegal Umi Azizah segera melayangkan surat ke Menteri Pertanian ihwal pembatalan kenaikan pupuk tersebut.

“Banyak sekali petani yang mengadu ke kami. Mereka sangat menyayangkan kenapa harga pupuk naik. Padahal, kondisi saat ini sedang sulit. Ditambah pandemi Covid semakin merajarela,” kata Wakil Ketua Komisi I DPRD Kabupaten Tegal, Khaeru Sholeh, Jumat siang, 8 Januari 2021.

Khaeru menilai, kenaikan harga pupuk ini, dinilai tidak tepat. Petani akan semakin kesulitan untuk menyukseskan swasembada pangan. Selama ini, petani kerap mengeluh kelangkaan pupuk bersubsidi. Termasuk dengan sulitnya menggunakan Kartu Tani dan pembelian pupuk juga terbatas.

“Ini malah ditambah harganya naik. Nasib petani jadi semakin terpuruk,” ucapnya.

Padahal, lanjut Khaeru, hasil panen padi tak selamanya untung. Acapkali produksi tani tidak sesuai harapan. Untuk bisa kembali modal saja sangat sulit.

“Justru sebaliknya, petani rugi karena untuk mendapatkan pupuk sulit dan cuaca tidak mendukung,” ujarnya.

Karena itulah, Politikus Partai Persatuan Pembangunan (PPP) ini meminta Bupati Tegal untuk segera melayangkan surat ke Menteri Pertanian tentang pembatalan kenaikan harga pupuk bersubsidi. Apalagi Kabupaten Tegal adalah salah satu sentra produksi pangan nasional.

Jika pupuk langka, petani akan jadi korban. kedaultan pangan nasional bakal terancam,” katanya.

Kontributor: Wijayanto
Editor: Amin Nurrokhman

Iklan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini