BI Tegal Catat Optimisme Konsumen dan Penjualan Eceran Pada November 2021

Kantor Bank Indonesia Perwakilan Tegal. FOTO/PUSKAPIK/SAKTI RAMADHAN
Iklan

PUSKAPIK.COM, Tegal – Survei Konsumen (SK) Kantor Perwakilan Bank Indonesia Tegal pada November 2021 mengindikasikan optimisme konsumen terhadap kondisi ekonomi terus menguat. Ini sejalan dengan mobilitas masyarakat yang semakin membaik.

Hal ini tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Kota Tegal November 2021 sebesar 129,2 atau lebih tinggi dibandingkan 113,3 pada Oktober 2021. Peningkatan IKK terpantau pada hampir seluruh kategori pengeluaran, tingkat pendidikan, dan kelompok usia responden.

“Peningkatan IKK terutama didorong oleh membaiknya Indeks Kondisi Ekonomi saat ini (IKE) dan Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK),” kata Kepala Perwakilan Bank Indonesia Tegal, M Taufik Amrozy melalui siaran pers, Rabu, 1 Desember 2021.

Taufik mengungkapkan, persepsi konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini terpantau membaik, terutama persepsi terhadap lapangan kerja dan penghasilan saat ini. Peningkatan tersebut dipengaruhi oleh membaiknya aktivitas ekonomi dan penghasilan masyarakat seiring dengan mobilitas masyarakat yang semakin membaik.

Ekspektasi konsumen terhadap kondisi ekonomi 6 bulan mendatang juga terpantau menguat dan terus pada area optimis. Penguatan ekspektasi konsumen didukung oleh peningkatan pada seluruh aspek pembentuknya, yaitu ekspektasi penghasilan, ekspektasi ketersediaan lapangan kerja, dan ekspektasi kegiatan usaha.

Proporsi penggunaan penghasilan masyarakat Kota Tegal pada November 2021 didominasi untuk keperluan konsumsi yaitu sebesar 65,60% sedangkan 18,05% untuk pembayaran cicilan dan tabungan sebesar 16,35%.

Selaras hal tersebut di atas, berdasarkan Survei Penjualan Eceran (SPE) yang ditunjukkan oleh Indeks Penjualan Riil pada November 2021 diprakirakan mengalami kenaikan sebesar 103,30 atau mengalami pertumbuhan bulanan (m-t-m) sebesar 0,73%. Kenaikan kinerja penjualan eceran bulan November 2021 diprakirakan terjadi karena kenaikan penjualan kelompok bahan bakar kendaraan bermotor. Hal tersebut sejalan dengan mobilitas masyarakat yang semakin membaik.

“Ekspektasi responden terhadap penjualan pada 3 bulan mendatang diprakirakan mengalami peningkatan sedangkan pada 6 bulan mendatang diprakiran mengalami penurunan,” ungkap Taufik.

Di sisi lain, kata Taufik, diprakirakan terjadi penurunan harga pada 3 dan 6 bulan ke depan. Hal ini disebabkan oleh ekspektasi masyarakat terhadap optimisme kelancaran pasokan dan distribusi bahan pangan strategis.

“Menindaklanjuti rencana Pemerintah untuk menerapkan PPKM level 3 pada seluruh wilayah Indonesia, Bank Indonesia akan terus mencermati kemungkinan yang berdampak pada kinerja penjualan eceran maupun keyakinan konsumen pada Desember 2021–Januari 2022,” katanya.

Kontributor: Sakti Ramadhan
Editor: Faisal M

Iklan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini